Persiapan Menjadi Seorang Penerjemah Lepas (Bag. 2)

Di tulisan yang lalu, saya sedikit mengulas soal perangkat keras dan perangkat lunak yang saya gunakan sebagai alat kerja dalam proyek-proyek penerjemahan saya. Khusus untuk perangkat lunak, sebenarnya ada banyak yang belum saya sebutkan, terutama CAT tool dan QA tool. Hal ini karena ada banyak sekali CAT tool yang ada di pasaran dan tidak semuanya saya miliki atau saya pakai. Read More

Persiapan Menjadi Seorang Penerjemah Lepas (Bag. 1)

Menjadi seorang penerjemah lepas, tentu ada banyak hal yang harus disiapkan. Mulai dari keterampilan menerjemahkan dan wawasan pada bidang yang ingin digeluti (misalnya bidang teknik, pertambangan, hukum, dsb), CV/resume, perangkat keras, perangkat lunak, dsb.

Nah pada artikel bagian pertama ini, saya akan mengupas tentang perangkat-perangkat yang dibutuhkan untuk menjadi seorang penerjemah, baik perangkat keras maupun perangkat lunak. Saya asumsikan bahwa Anda telah memiliki bekal keterampilan menerjemahkan dan kemampuan membuat CV. Sehingga dua hal ini tidak akan saya ulas. Read More

Online Profile vs. Online Presence Di Dunia Freelancing (Bag. 2)

Bagaimana kita bisa sukses dengan mengandalkan online presence?

Setelah di tulisan sebelumnya saya sedikit bercerita tentang pengalaman saya soal profil daring dan kehadiran daring, kali ini saya ingin menjawab beberapa pertanyaan yang mungkin muncul di benak rekan-rekan pembaca. Misalnya:

  1. Setelah saya aktif di LinkedIn, apakah pekerjaan saya terus mengalir?
  2. Apakah tingkat view pada profil dan postingan saya terus meningkat serta berakhir dengan menghasilkan kesepakatan-kesepakatan yang menguntungkan (baca: mendapat job baru)?
  3. Apakah hanya di LinkedIn kita bisa “sukses”?

Jawaban untuk pertanyaan pertama

Pekerjaan saya terus mengalir bukan semata-mata karena saya aktif di LinkedIn. Tapi kesempatan-kesempatan baru memang terus bermunculan setelah saya benar-benar aktif di LinkedIn (terhubung dan berinteraksi dengan banyak sesama penerjemah serta staf agensi penerjemahan).

Jika saat ini usaha pemasaran rekan-rekan ada di posisi stagnan, entah belum punya akun di LinkedIn ataupun sudah punya akun tapi belum aktif di LinkedIn, maka mulai sekarang cobalah untuk aktif di LinkedIn. Banyak peluang akan muncul ketika kita terhubung dan berinteraksi dengan lebih banyak orang.

Bila sebelumnya Anda telah membaca artikel saya tentang 50.000+ agensi penerjemahan sedang mencari freelancer, saya yakin Anda telah menghubungi begitu banyak agensi. Nah, jika belum ada yang merespons, jika perlu, lakukan pendekatan baru melalui LinkedIn. Cari tahu siapa saja staf agensi tersebut yang memiliki akun LinkedIn (PM, vendor manager, business development manager, atau siapa saja), lalu jalin pertemanan dengan mereka. Anda bisa menghubungi mereka melalui fitur obrolan (chat), atau lakukan posting secara teratur agar mereka “melihat” siapa Anda. Bila perlu, libatkan mereka dalam postingan Anda. Hanya saja, lakukan perlahan, jangan tiba-tiba secara serampangan menandai (tag) mereka atau menyebut (mention) mereka dalam postingan maupun komentar. Pastikan dulu mereka mau di-tag atau di-mention.

Nantinya, semakin sering Anda berinteraksi dengan mereka, semakin mereka melihat siapa Anda. Bukan tidak mungkin mereka akan menawarkan kerja sama. Malah sepengalaman saya, ada yang baru lihat profil saya, minta berteman, lalu menawarkan kesempatan untuk menjadi freelancer mereka. Usut punya usut, jauh-jauh hari sebelum mereka melihat profil saya, mereka sudah sering melihat postingan saya (yang di-like atau dikomentari oleh koneksi mereka sehingga secara otomatis mereka juga bisa melihat postingan saya).

Pengalaman Membeli Lisensi Xbench

Sekilas tentang Xbench

Xbench adalah salah satu QA tool yang menjadi andalan para penerjemah dan agensi untuk “mendampingi” CAT tool. Saya katakan “mendampingi” karena pada dasarnya setiap CAT tool sudah memiliki fitur QA. Hanya saja, fitur QA pada CAT tool biasanya tidak “semumpuni” fitur QA (misalnya) pada Xbench. Kesalahan yang tidak terdeteksi oleh CAT tool biasanya baru akan terdeteksi oleh QA tool. Read More

Cara Menangani Proyek Besar Dalam Tim

Apa yang akan kita lakukan jika kita mendapat pekerjaan dengan volume cukup besar—misal sampai 500.000 kata—dengan tenggat hanya 1 atau 2 bulan?

Tentu jawabannya adalah membentuk sebuah tim yang terdiri atas penerjemah-penerjemah terbaik. Setelah tim terbentuk, lalu kita siapkan “alat” untuk mempermudah komunikasi dan koordinasi, pengaturan lalu lintas data, dan sebagainya. “Alat” apa saja yang dimaksud? Read More